Proses Input Output di Linux

My special thanks to Blogger and Visitors. If You like this, please help us to share:
Digg Technorati del.icio.us Stumbleupon
Bookmark and Share

Proses Input Output di Linux

1. PROSES I/O Sebuah proses memerlukan Input dan Output. Instruksi (command) yang diberikan pada Linux melalui Shell disebut sebagai eksekusi program yang selanjutnya disebut proses. Setiap kali instruksi diberikan, maka Linux kernel akan menciptakan sebuah proses dengan memberikan nomor PID (Process Identity). Proses dalam Linux selalu membutuhkan input dan menghasilkan suatu Output. Dalam konteks Linux input/ output adalah :
• Keyboard (input)
• Layar (output)
• Files
• Struktur data kernel
• Peralatan I/O lainnya (misalnya Network)

2. FILE DESCRIPTOR Linux berkomunikasi dengan file melalui file descriptor yang direpresentasikan melalui angka yang dimulai dari 0, 1, 2 dan seterusnya. Tiga buah file descriptor standar yang lalu diciptakan oleh proses adalah : • 0 = keyboard (standar input)
• 1 = layar (standar output)
• 2 = layar (standar error)

Linux tidak membedakan antara peralatan hardware dan file, Linux memanipulasi peralatan hardware sama dengan file.


3. PEMBELOKAN (REDIRECTION) Pembelokan dilakukan untuk standard input, output dan error, yaitu untuk mengalihkan file descriptor dari 0, 1 dan 2. Simbol untuk pembelokan adalah :
0< atau < pengganti standard input 1> atau > pengganti standard output 2>

4 PIPA (PIPELINE) Mekanisme pipa digunakan sebagai alat komunikasi antar proses.
Input ⇒ Proses1 ⇒ Output = Input ⇒ Proses2 ⇒ Output Proses 1 menghasilkan output yang selanjutnya digunakan sebagai input oleh Proses 2. Hubungan output input ini dinamakan pipa, yang menghubngkan Proses 1dengan Proses2 dan dinyatakan dengan symbol “|”. Proses1 | Proses2

5 FILTER
Filter adalah utilitas Linux yang dapat memproses standard input (dari keyboard) dan menampilkan hasilnya pada standard output (layar). Contoh filter adalah cat, sort, grep, pr, head, tail, paste dan lainnya. Pada sebuah rangkaian pipa : P1 | P2 | P3 ....... | Pn-1 | Pn Maka P2 sampai dengan P n-1 mutlak harus utilitas Linux yang berfungsi sebagai filter. P1 (awal) dan Pn (terakhir) boleh tidak filter. Utilitas yang bukan filter misalnya
who, ls, ps, lp, lpr, mail dan lainnya.
Beberapa perintah Linux yang digunakan untuk proses penyaringan antara lain : •

Perintah grep
Digunakan untuk menyaring masukannya da n menampilkan baris-baris yang hanya mengandung pola yang ditentukan. Pola ini disebut regular expression.
• Perintah wc
Digunakan untuk menghitung jumlah baris, kata dan karakter dari baris-baris masukan yang diberikan kepadanya. Untuk mengetahui berapa baris gunakan option –l, untuk mengetahui berapa kata, gunakan option –w dan untuk mengetahui berapa karakter, gunakan option –c. Jika salah satu option tidak digunakan, maka tampilannya adalah jumlah baris, jumlah kata dan jumlah karakter.

• Perintah sort
Digunakan untuk mengurutkan masukannya berdasarkan urutan nomor ASCII dari karakter.
• Perintah cut
Digunakan untuk mengambil kolom tertentu dari baris-baris masukannya, yang
ditentukan pada option –c.
• Perintah uniq
Digunakan untuk menghilangkan baris-baris berurutan yang mengalami duplikasi,
biasanya digabungkan dalam pipeline dengan sort.

Percobaan 1 : File descriptor
1. Output ke layar (standar output), input dari system (kernel)
$ ps

2. Output ke layar (standar output), input dari keyboard (standard input)
$ cat
hallo, apa khabar
hallo, apa khabar
exit dengan ^d
exit dengan ^d
[Ctrl-d]

3. Input dari keyboard dan output ke alamat internet
$ mail arna@eepis-its.edu
contoh surat yang langsung
dibuat pada standard input (keyboard)
[Ctrl-d]

4. Input nama direktori, output tidak ada (membuat direktori baru), bila terjadi error maka tampilan error pada layar (standard error)
$ mkdir mydir
(Terdapat pesan error)
$ mkdir mydir

Percobaan 2 : Pembelokan (redirection)
1. Pembelokan standar output
$ cat 1> myfile.txt
Ini adalah teks yang saya simpan Ke file myfile.txt
2. Pembelokan standar input, yaitu input dibelokkan dari keyboard menjadi dari file
$ cat 0< myfile.txt
$ cat myfile.txt
3. Pembelokan standar error untuk disimpan di file
(Terdapat pesan error)
$ mkdir mydir
$ mkdir mydir 2> myerror.txt
$ cat myerror.txt
4. Notasi 2>&1 : pembelokan standar error (2>) adalah identik dengan file descriptor 1.
(Terdapat pesan error)
$ ls filebaru
$ ls filebaru 2> out.txt
$ cat out.txt
$ ls filebaru 2> out.txt 2>&1
$ cat out.txt
5. Notasi 1>&2 (atau >&2) : pembelokan standar output adalah sama dengan file descriptor 2 yaitu standar error
$ echo “mencoba menulis file” 1> baru
$ cat filebaru 2> baru 1>&2
$ cat baru
6. Notasi >> (append)
$ echo “kata pertama” > surat
$ echo “kata kedua” >> surat
$ echo “kata ketiga” >> surat
$ cat surat
$ echo “kata keempat” > surat
$ cat surat
7. Notasi here document (<<++ .... ++) digunakan sebagai pembatas input dari keyboard. Perhatikan bahwa tanda pembatas dapat digantikan dengan tanda apa saja, namun harus sama dan tanda penutup harus diberikan pada awal baris
$ cat <<++
Hallo, apa kabar ?
Baik-baik saja ?
Ok!
++
$ cat <<%%%
Hallo, apa kabar ?
Baik-baik saja ?
Ok!
%%%

8. Notasi – (input keyboard) adalah representan input dari keyboard. Artinya menampilkan file 1, kemudian menampilkan input dari keyboard dan menampilkan file 2.
Perhatikan bahwa notasi “ berarti menyelipkan input dari keyboard
$ cat myfile.txt – surat


9. Untuk membelokkan standart output ke file, digunakan operator >
$ echo hello
$ echo hello > output
$ cat output

10. Untuk menambahkan output ke file digunakan operator >>
$ echo bye >> output
$ cat output

11. Untuk membelokkan standart input digunakan operator <
$ cat < output

12. Pembelokan standart input dan standart output dapat dikombinasikan tetapi tidak boleh menggunakan nama file yang sama sebagai standart input dan output.
$ cat < output > out
$ cat out
$ cat < output >> out
$ cat out
$ cat < output > output
$ cat output
(Proses tidak berhenti)
$ cat < out >> out
[Ctrl-c]
$ cat out

Percobaan 3 : Pipa (pipeline)
1. Operator pipa (|) digunakan untuk membuat eksekusi proses dengan melewati data langsung ke data lainnya.
$ who
$ who | sort
$ who | sort –r
$ who > tmp
$ sort tmp
$ rm tmp
$ ls –l /etc | more
$ ls –l /etc | sort | more
Percobaan 4 : Filter

2. Pipa juga digunakan untuk mengkombinasikan utilitas sistem untuk membentuk
fungsi yang lebih kompleks
$ w –h | grep
$ grep /etc/passwd
$ ls /etc | wc
$ ls /etc | wc –l
$ cat > kelas1.txt
Badu
Zulkifli
Yulizir
Yudi
Ade
[Ctrl-d]
$ cat > kelas2.txt
Budi
Gama
Asep
Muchlis
[Ctrl-d]
$ cat kelas1.txt kelas2.txt | sort
$ cat kelas1.txt kelas2.txt > kelas.txt
$ cat kelas.txt | sort | uniq

Comments :

3 comments to “Proses Input Output di Linux”
Anonymous said...
on 

hii, kayaknya linux ribet juga ya?

Anonymous said...
on 

ribet bangeat bagi kaum awam gan

Anonymous said...
on 

liatnya sampe ngantuk

Post a Comment

 

Tolearnfree Tags

Translator

Follow

The Directories of Tolearnfree